Thursday, November 15, 2007

Cerpen: Saat pertunjukan di Candi Bajangratu itu berlangsung, meneteslah air mataku

CERPEN HARDJONO WS:

SAAT PERTUNJUKAN DI CANDI BAJANGRATU ITU BERLANGSUNG, MENETESLAH AIR MATAKU

Pagi itu aku akan melihat sebuah tontonan di Bajngratu,candi yang berdiri megah ini menjadi saksi bahwa negeri ini pernah menjadi negeri besar dan ternama.

Ratusan tahun candi ini berdiri dan telah mengalami perbaikan supaya tidak roboh. Berdiri di atas pelataran yang ditata rapi, menyapa pengunjung dengan kesepiannya sendiri dan tidak bisa berkata apa apa meski mampu menjadi saksi bisu tentang sejarah negeri ini.

Aneh, pagi itu menjadi lain.

Umbul umbul sebagai kebesaran negeri ini masa lampau berkelebatan ditiup angin. Mobat mabit amat anggunnya. Berwarna warni merah, kuning, hitam dan putih sebagai lambang hidup diri manusia.

Warnapun bagi nenek moyang kita dulu amat berarti untuk mawas diri.

Pemain musik telah menempati tempatnya masing masing, dan amat sederhana. Tidak seperti pementasan pementasan yang harus diiringi gamelan.

Gender, gong dan kendang mulai terdengar pelan. Makin lama makin keras dan tiba tiba berhenti ketika kendang menyentak kemudian ditimpali suara gender amat nyaring. Nikmat terdengar. Dari arah candi muncul arak arakan dengan segala kebesarannya meski tidak mewah.

Seorang anak muda duduk di atas tandu sementara tembangpun muncul diantara bunyi gamelan.

Aneh, suasana candi Bajangratu berubah tiba tiba menjadi semarak seakan candi itu sendiri salah satu dari ratusan penonton yang saat itu menonton pementasan.

Bajangratu saat itu seakan diam, tetapi menikmati dengan sepenuh hati tontonan pagi itu.

Setelah arak arakan itu masuk, tiba tiba muncul adegan perang dan seorang narator membaca naskahnya dengan cara dibaca seperti membaca puisi. Sesekali tembang muncul dengan suara khasnya suara pesinden meski yang melakukan masih muda.

Tiba tiba air mataku menetes keluar dari pelupuk mata. Aku ingat anakku Ganang beberapa tahun yang lalu pergi ke kota lain setelah membawa kekecewaan yang amat berat.

Masih ingat bagaimana ia menangis berkepanjangan agar diijinkan untuk mengikuti kegiatan semacam itu.

“Aku kan tidak melupakan tugas tugas utamaku sebagai anak sekolah. Nilai di rapot kan tidak pernah jelek,” kata nya meyakinkan diri.

Pikiranku hanya satu kepada bapaknya yang sejak awal kurang senang kalau Ganang mengikuti kegiatan kesenian di sekolahnya.

Ayahnya amat sayang kepada satu satunya anak semata wayang itu. Mengapa mengikuti kegiatan teater tidak mengikuti tari atau menyanyi saja ?

“Teater itu bagian pendidikan di sekolah pak dan itu bukan merupakan tujuan bagi anak anak. Proses menjadi manusia pak,” katanya lagi saat berhadapan dengan ayahnya di gandok depan rumah menirukan kata kata pelatihnya yang kebetulan juga gurunya sendiri. Aku terhenyak sejenak.

“Pokoknya kau harus berhenti dari kegiatan itu kalau kau mau meneruskan sekolah,” kata ayahnya keras.

Tak ada yang diucapkan Ganang saat itu kecuali menangis dan langsung masuk kamarnya. Tak mampu melakukan perlawanan terhadap keputusan ayahnya, dan aku hanya bisa diam.

Tiba tiba terdengar suara tepuk tangan amat meriah, dan tontonan di pelataran candi itupun usailah. Semua penonton memberi selamat berjabat tangan dengan para pemain termasuk kepada Ganang sutradaranya sendiri.

Air mataku tak dapat kubendung lagi, dan aku sendirilah yang tahu arti air mata itu. Terharu dan tersadar dengan apa yang baru kunikmati pagi itu. Aku menangis pagi itu. Candi Bajangratu tetap diam dengan gagahnya. Yang kulihat tidak hanya saja candi perkasa ini, tetapi seakan ikut mengucapkan selamat kepada para pemain dan kepada anakku yang saat itu tak mampu menolak pelukan candi dengan hangat seakan berbisik :”Selamat dan terimakasih Ganang” Aku hari ini banyak dikunjungi anak cucuku dengan penuh suka cita.”

Aku memandang dari jauh, seakan ikut melihat dan mendengar candi bajangratu bercerita tentang dirinya.

Menurut ceritanya Bajangratu ini lebih tepat kalau tidak disebut candi, tetapi sebagai pura atau gapura. Ini kalau dilihat dari bentuknya. Hanya sebagai bangunan untuk lewat dari sebuah temapt ke tempat lain, melewati tangga yang naik dan turun, bentuk paduraksa.

Sejarah juga telah menulis dengan ragu ragu tentang keberadaannya dan fungsi candi ini. Sebagai peringatan tentang pemerintahan sang raja jayanegara atau tempat abu raja itu sendiri.

Sebagai seorang penonton yang cukup senang menikmati tontonan yang menarik ingin rasanya aku lari dan memberi selamat kepada seluruh pemain terutama kepada Ganang anakku sendiri, tetapi aku malu.

Yang kulakukan hanya kubiarkan air mataku mengalir deras dan sesekali kupejet hidungku karena air hidung akhirnya tak mau mengalah ingin menunjukkan keharuanku juga.

Pikiranku meloncat amat jauh menembus ruang dan waktu yang amat panjang.

Semenjak larangan ayahnya tak dapat dibantah lagi, akhirnya Ganang menjadi anak pendiam. Tak ingin mengikuti kegiatan apa apa di sekolah. Ganang menjadi pemurung.

Aku tahu itu semua, tetapi aku tak mampu melawan, sampai ayahnya mendapat tugas di tempat yang masih sering terjadi perang saudara di negeri sendiri. Ayahnya harus berjuang memadamkan pemberontakan di daerah Timor Timor yang akhirnya harus pulang hanya nama saja.

Kematian ayah makin membuat Ganang semakin murung seakan tak ada lagi semangat untuk hidup.

Hari-harinya hanya diisi dengan sekolah sebagai kewajiban saja bukan sebagai suatu hal yang membuat seseorang makin perkasa dan semangat.

Nilai rapotnya selalu pas pasan dan benar benar membuat Ganang tidak memiliki gairah sama sekali.Sampai suatu ketika ia bertemu lagi dengan pak Bagas pelatih keseniannya dulu.

“Tidak pak, aku sudah mati dan aku tak tahu harus melanjutkan ke mana nanntinya,apalagi ibu kan hidup sendiri.”

“Kenapa tidak dendam?” tanya pak Bagas.

“Kepada siapa ?” Ganang balik bertanya.

“Kepada ayahmu sendiri?” pancing pak Bagas.

“Kepada ayahku?” tanya ganang.

“Ya.Tahu bentuknya dendam itu?”

“Nggak pak” jawab Ganang tegas.

“Dendam tidak mesti selalu jelek.sekarang yakinkan pada orang tuamu apa yang kaulakukan amat baik dan bisa berguna untuk orang lain. Ganang dulu kan dilarang untuk kegiatan kesenian karena sayang berkelebihan dari ayahmu. Sekarang ayahmu sudah tidak ada.Yang melarang dan berkuasa tidak ada. Mengapa tidak kau teruskan lagi impianmu dulu sampai menjadi kenyataan?’

Ganang diam,berpikir agak lama.

“Hidup ini milikmu Ganang,bukan milik siapa siapa.Tergantung pada dirimu sendiri tentang pada dirimu sendiri tentang hidup ini. Kau buat apa hidupmu ini.Semua ini tergantung padamu.

“Mau kau buat baik atau jelek, semua ini tergantung pada dirimu.”

Ganang makin diam.

“Kau buat untuk merenung terus tanpa dendam yang positip?Tak ada yang bisa kaulahirkan dari pekerjaan merenung terus.”

Aku tersadar,bangku bangku tempat penonton sudah mulai kosong.Seorang demi seorang sudah mulai pulang.

Kulihat para pemain dan Ganang masih dikerumuni penonton malah beberapa wartawan sedang mewawancarai.

Untuk yang kesekian kalinya aku menangis, air mataku menetes tetapi tidak sederas seperti tadi.

Angin semilir datang menerpa tubuhku terasa sedikit segar meski matahari sudah merangkak sejak tadi tetapi belum sampai di pertengahan langit atas Bajangratu.

Candi megah yang terletak didesa Dukuh Kraton Kecamatan Trowulan pagi itu benar benar tampak semarak.

Biasanya sepi,tetapi pagi itu tampak semarak dan gairah.

Mobil wisata atau disebut mobil kereta dengan warna warni yang semarak tampak berderet di tepi jalan. Begitu juga mobil mobil pribadi juga berderet di tempat yang sudah tersedia.

Candi bajangratu tampak makin anggun seakan ikut mengantar tamu sampai di pagar kawasan candi.dengan latar belakang pelataran yang ditumbuhi rumpaut dan pepohonan yang rimbun, candi ini makin anggun dan asri.

Candi ini pernah direnovasi agar tak roboh.

Di bagian dalam candi ditahan dengan besi yang cukup kuat.

Sayang cara pengerjaannya sedikit kasar,sehingga besi itu sedikit menampakkan ketidakasliaan candi ini.

“Ayo bude ke mas Ganang,”ajak ponakanku.

“Nanti saja.Kau saja yang ke sana,”jawabku menutupi rasa malu sekaligus kebanggaan yang tak mungkin kusembunyikan.

Setelah ayahnya gugur di medan perang,Ganang memaksaku untuk mengijinkan melanjutkan studinya di bidang kesenian dan satu satunya kota yang dituju adalah Jogjakarta, karena di kota ini juga ada kakak ayahnya.

Ganang tak bisa dicegah, dan apa yang dilakukan saat pulang menjengukku adalah permohonan maafnya sekaligus doa restu dariku untuk meniti hidupnya sesuai pilihannya sendiri bukan pilihan ayahnya atau aku sendiri.

Akhirnya aku yang menyerah kalah.kalah tanpa peperangan.

“Ganang ingin melakukan sesuatu untuk kota kelahiranku,”katanya saat pulang ke rumah dengan beberapa temannya.

“Kalau ayah bisa berbuat sesuatu buat bangsa dan negaranya sampai harus gugur di medan perang, aku juga ingin mempersembahkan sesuatu meski hanya untuk sebuah kota,’ katanya dengan keyakinan yang tampaknya tak mungkin mau surut kembali.

“Aku dilahirkan di kota yang pernah menjadi sebuah negeri pusat kebudayaan saat itu, ingin rasanya Ganang bercerita kepada siapa saja yang ingin mendengar ceritaku tentang negeri ini sekecil apapun,”katanya.

Aku makin percaya ada sesuatu kekuatan dalam dirinya, apalagi setelah berani beberapa tahun tinggal di luar kota kelahirannya.

Trowulan kota kecil,sebuah kota kecamatan di kawasan kabupaten Mojokerto adalah kota yang menyimpan sejarah besar di negeri ini.Mojopahit yang mengenalkan bendera merah putih, mengumandangkan Bhinneka Tunggal Ika seperti Sumpah Palapa nya Patih Gajamada.

Jauh sebelum negeri ini memiliki Sumpah Pemuda tahun 1928, Gajah Mada sudah menyampaikan Sumpah Palapa.Tak akan tidur nyenyak sebelum Nusantara ini menjadi sebuah kawasan yang bersatu.

Trowulan inilah yang menjadi obsesi Ganang untuk berbuat sesuatu bagi kotanya.

Membangunkan candi yang tidur panjang dengan rambutnya yang rapi dan bersih.

Menggeliat bangun menyampaikan salam dan senyumnya yang hangat kepada pewaris bangsa ini lewat pertunjukkan keseniannya.sejak aku masih kecil sampai menjadi guru, aku beberapa kali melihat candi ini, tak pernah berubah.

Bagaimana aku bersama temanku melihat candi candi di Trowulan dengan perasaan senang hanya karena bisa bepergian bersama sama teman sekelas.Guru pun tak pernah memberikan cerita yang bisa kuingat sampai sekarang.

Aku senang tetapi terasa hambar karena tak mendapat apa apa.Begitu juga saat aku menjadi guru dan bisa mengajak murid muridku melihat candi bajangratu ini.

Kebahagiaanku hanya satu bisa menyenangkan hati murid murid bisa menikmati warisan nenek moyang kita.

Saat aku menjadi murid sampai menjadi guru, candi ini tak pernah ada perubahan sama sekali.

Asri,tetapi sepi dan lengang seakan tak ada kehidupan kecuali menikmati onggokan batu yang tersusun rapi,kuat dan indah.

Hari itu aku bisa merasakan bagaimana candi itu merasa amat bahagia karena merasa hidup kembali.

Aku bahagia dan tiba tiba air mataku menetes lagi, karena aku yakin ayah Ganang saat melihat dari sana jauh dan amat jauh pasti kebahagiaan yang muncul dan pasti permintaan maaf akan disampaikan kepada anakku.

Seperti apa yang dimainkan para pemain, kisahnya tidak jauh dari sejarah candi itu sendiri sehingga para penonton bisa mengerti sejarahnya.

Layaknya seorang guru berserita tentang setangkai kembang, di tangan kannya telah tersedia kembang yang diceritakan.

Bajang artinya kecil.

Ratu artinya raja.

Raja yang memerintah Mojopahit setelah R.Wijaya adalah anaknya sendiri Raden Jayanegara.Ia diangkat menjadi raja ketika masih kecil.

Pemerintahan tak bisa tenang dan damai.Di mana mana perang saudara terjadi karena kurang puas dengan kebijakaksanaan sang raja.

Muncul pemberontakan pemberontakan Ra Kuti,Ronggolawe dan lain lainnya.

Jayanegara tak mapu memadamkan pemberontakan itu dan akhirnya mangkat karena ulah sahabat terdekatnya: Tanca.

Untuk memperingati wafatnya raja yang masih kecil itulah Bajangratu itu dibangun.

Diperkirakan Bajangratu didirikan antara Abad XIII dan awal Abad XIV karena raja Jayanegara wafat pada tahun 1328 [strata dhinar meng kappongan,bhiseka ringesrenggapura pratista ring antawulan] ini tertulis pada Pararaton.

Pigeud yang menerjemahkan Negara Kertagama menceritakan bhawa sang raja wafat tahun 1328 dan didharmakan di dalam kedaton. Arcanya dalam bentuk Wisnnu terdapat di Shila Petak dan Bubad.Bubad itu terletak di Trowulan sedang Sela Petak yang belum diketahui dengan pasti sampai sekarang.

Kubaca sekali lagi tembang yang ditulis dalam synopsis serta cuplikan naskah pertunjukan pagi itu.

Hei prajurit kang angesti

Aja cidra neng negaramu

Andepani tanah wutah ludira

Anatepi sumpahira…..

Para dewa di atas langit

Dengarkan sumpahku ini

Aku tak memiliki ibu dan bapak

Ibu bapakku adalah tempat ajalku kelak

Tempat aku lahir dan mengenyam nikmat

Para dewa di dalam bumi

Dengarkan sumpahku ini

Aku tak punya anggota badan lagi

Anggota badanku adalah bakti pada pertiwi

Anggota badanku adalah cinta pada negeri

Mereka adalah alat alat yang tak mampu berkata tidak saat sang raja para penguasa memerintah lewat mulutnya

Mereka hanya mapu berkata daulat tuanku raja

Perang terjadi dimana mana banjir darah menggenang dimana mana

Air mataku menetes lagi satu satu.

Yang lewat dan singgah di pikiran dan batinku adalah bayangan ayah si Ganang saat bertugas di daerah pertikaian di negeri ini:Timor Timur.

Dia hanyalah alat yang tak mapu berkata tidak saat sang raja para penguasa memerintah lewat mulutnya.

Ia harus bertugas menumpas para pemberontak.Ia gugur di medan perang.

Ia tak punya anggota badan lagi.anggota badannya hanya baktinya kepada negeri ini.Anggota badannya hanya cinta pada negeri ini sampai ia harus mati meninggalkan keluarganya.

Memang sebagai seorang prajurit sejati ia wajib memiliki semboyan yang ditulis Ganang anaknya sendiri.Anaknya yang tak pernah diperbolehkan memasuki dunia seni.

Sampai pada saat pamit hendak pergi ke tempat tugas,pesan yang disampaikan tetap tak berubah:”tolong Ganang,jangan diperbolehkan menerskan kegiatannya.Sebuah tempat telah kusiapkan untuk hidupnya supaya baik untuk masa depannya.”

Aku tersadar saat seseorang mencari cariku mendekat dan mengajak segera ke tempat para pemain karena Ganang sudah lama menungguku.

Aku segera menuju para pemain yang masih sibuk untuk mengemasi pakaian dan bersiap untuk pulang.

Pada wajah wajah mereka tampak kebahagiaan yang pasti orang lain tak mampu merasakan.

Berjabat tangan dan saling mengucapkan selamat sekan mereka telah menyelesaikan tugas yang amat besar.

Aku tak bisa menyembunyikan perasaanku sendiri.dan aku tak mengerti perasaan apa yang muncul saat itu.

Terharu,malu,bahagia,bercampur aduk menjadi satu.sementara seorang penonton tiba tiba datang dan memberi selamat kepadaku.

“Selamat bu,putranya telah berhasil.”

Tangan itu terus kugenggam erat sebab yang muncul dalam pikiranku malah muncul hanya satu:malu.

“Kenapa bu?” tanyanya dengan heran.

“ Tidak apa apa,” jawabku agak berat.

“Mas Ganang berhasil membangunkan candi yang sudah ratusan tahun menikmati tidur panjangnya.”

Aku makin terpuruk mendengar pujian itu.

Aku ingin menangis keras keras,karena merasa tak kuat menahan perasaan malu yang makin lama makin bertumpuk.

Ganang muncul dan dan aku tak ingin ia yang menjabat tanganku lebih dahulu.Kusambut tangannya dengan mesra,jabatan tangan seorang ibu yang menumpahkan segala perasaan tentang rasa terharu,malu,bahagia dan bersalah.

Bergejolak perasaan itu bergumpal gumpal menyesakkan dada salaing tindih persaan itu.

Saling bergumul dan saling mencabik membuat nafasku makin sesak, dan satu satunya jalan hanyalah sebuah pelukan dan air mata kubiarkan deras sederas perasaanku padanya.

Kupeluk erat erat bahu Ganang,tak ingin kulepaskan sebelum aku selesai mengucapkan segala perasaan dan rasa bersalahku meski itu hanya bisa kuucapkan dalam hati.

Setelah puas kulepaskan pelukanku,tetapi mataku tak mampu memandang arah lain.Kupandang anakku.

Yang kulihat adalah seorang laki laki gagah tak ubahnya bapaknya sendiri yang sekarang pasti berada di sana jauh di sana.

Aku yakin ia memandangku berdua di altar candi bajangratu yang menjadi saksi pertemuan batin antara ibu dan seorang anak laki lakinya.

“Kenapa?” tanya Ganang dengan pandangan aneh.

“Bapakmu lahir kembali di tempat ini Ganang,”kataku bangga.

“Lain Bu,bapak gagah di sana, Ganang gagah di sini,”katanya dengan enak,seenak hidupnya yang telah dimiliki dengan cara dan pilihannya sendiri.

Aku lebih bangga lagi mendengar kata kata itu.

Kugandeng Ganang dan benar,aku telah dipertemukan lagi dengan suamiku yang sudah almarhum, anakku sendiri di candi Bajangratu ini.

Kedua duany adalah laki laki yang gagah dan kucintai.

Kupamdang sekali lagi wajahnya saat meninggalkan kawasan candi dan sempat berkata meski hanya dalam batin.

“Benar Ganang, bapakmu gagah di sana, engkau gagah di sini.” Diam diam candi Bajangratu mengantarkan kepergian kami dengan gagahnya.

Sebentar lagi suasana kembali sepi.

[Jatidukuh,2004]

No comments: